Categories: Uncategorized

Tentara Israel Blak-Blakan Dibolehkan Tembak Warga Palestina Sesuka Hati dan Bakar Rumah | Mio Kitchen



DEMOCRAZY.ID – Para tentara Zionis Israel blakblakan soal kebijakan militer mereka yang membolehkan untuk menembaki warga Palestina di Gaza sesuka hati. 

Bahkan, ada kebijakan yang mengharuskan para tentara membakar rumah warga Palestina usai mereka tempati.

Pengakuan itu diungkap media independen +972 Magazine dalam sebuah laporan yang dirilis hari Senin, berdasarkan wawancara dengan para tentara Pasukan Pertahanan Israel (IDF).

Para tentara yang diwawancarai juga mengeklaim bahwa jenazah warga sipil Palestina dibiarkan membusuk di jalan dan hanya disembunyikan oleh IDF sebelum organisasi internasional melakukan perjalanan ke wilayah tersebut.

Seorang tentara IDF bersaksi bahwa tentara sering kali menembak tanpa pandang bulu untuk mengeluarkan kekuatan selama operasi di Gaza.

”Mereka melaporkannya sebagai ‘normal fire (tembakan normal)’, yang merupakan nama sandi untuk ‘I’m bored, so I shoot (saya bosan, jadi saya menembak’,” tulis majalah tersebut dalam laporannya.

Tentara lain mengatakan ada “kebebasan bertindak total” bagi IDF di Gaza.

”Jika ada [bahkan] perasaan terancam, tidak perlu dijelaskan—Anda cukup menembak,” jelas tentara Israel tersebut, yang identitasnya dirahasiakan.

”Dibolehkan menembak ke arah pusat massanya, bukan ke udara. Dibolehkan menembak semua orang, gadis muda, wanita tua.”

Tentara yang sama menyatakan; “Setiap pria berusia antara 16 hingga 50 tahun dicurigai sebagai teroris.”

Para prajurit juga menggambarkan kebijakan IDF yang akan menetapkan daerah-daerah tertentu sebagai “zona terlarang”, di mana setiap warga Palestina yang masuk akan ditembak.

Beberapa dari wilayah tersebut mengizinkan truk bantuan internasional untuk melintas, namun warga sipil yang mencoba mengikuti mereka akan ditembak.

“Ini adalah standarnya. Tidak boleh ada warga sipil berada di wilayah tersebut, begitulah perspektifnya,” jelas seorang tentara.

“Kami melihat seseorang di jendela, jadi mereka menembak dan membunuhnya.”

Saat jenazah menumpuk, IDF membiarkannya membusuk, kata seorang tentara, dan kemudian memindahkan mereka sebelum organisasi internasional tiba di daerah tersebut.

“Seluruh area itu penuh dengan mayat,” katanya, kemudian melanjutkan bahwa “Sebuah [buldoser] D-9 turun, dengan sebuah tank, dan membersihkan area tersebut dari mayat-mayat, mengubur mereka di bawah reruntuhan, dan membalikkan [mereka] ke samping. sehingga konvoi tidak melihatnya—[sehingga] gambar orang-orang yang sudah mengalami pembusukan tahap lanjut tidak muncul.”

“Perasaan di zona perang, dan ini adalah versi yang lebih lunak, adalah bahwa setiap orang yang kami bunuh, kami menganggapnya sebagai teroris,” kata seorang tentara, seraya menambahkan bahwa meskipun ada sasaran sensitif tertentu, seperti sekolah, rumah sakit, dan bangunan keagamaan.

Meskipun banyak organisasi internasional memerlukan otorisasi yang lebih tinggi, hal ini hampir selalu diberikan.

“Saya dapat mengandalkan satu sisi kasus-kasus di mana kami diberitahu untuk tidak menembak. Bahkan untuk hal-hal sensitif seperti sekolah, [persetujuan] terasa hanya formalitas,” katanya.

Seorang tentara, Yuval Green (26), yang merupakan salah satu dari 41 tentara cadangan IDF yang menandatangani surat yang menyatakan penolakan mereka untuk terus bertugas di Gaza, bersedia mencatatkan rincian kepada +972 Magazine.

Dia dan tentara anonim lainnya menggambarkan kebijakan membakar rumah-rumah warga Palestina setelah IDF menggunakannya.

“Jika Anda pindah, Anda harus membakar rumahnya,” kata Green.

Tentara lain mendukung pernyataan Green dan mengatakan perintah untuk membakar rumah datang dari petinggi IDF.

“Sebelum Anda pergi, Anda membakar rumah—setiap rumah,” kata prajurit itu.

“Ini didukung di tingkat komandan batalion. Ini agar [warga Palestina] tidak dapat kembali, dan jika kita meninggalkan amunisi atau makanan, para teroris tidak akan dapat menggunakannya.”

“Kami menghancurkan semua yang kami inginkan,” kata Green.

“Ini bukan karena keinginan untuk menghancurkan, tapi ketidakpedulian total terhadap segala sesuatu yang menjadi milik [Palestina]. Setiap hari, D-9 menghancurkan rumah-rumah. Saya belum pernah mengambil foto sebelum dan sesudah, tapi saya tidak akan pernah lupa bagaimana lingkungan yang sangat indah berubah menjadi pasir,” paparnya.

Menurut Kementerian Kesehatan Gaza, setidaknya 38.200 warga tewas dalam invasi brutal Israel .

Namun, sebuah laporan di jurnal medis Inggris; The Lancet, memperkirakan bahwa jumlah korban tewas sebenarnya bisa mencapai lebih dari 186.000 orang, atau sekitar 8% dari populasi Gaza.

Sumber: Sindo

rasasalsa166@gmail.com

Recent Posts

Dorama World: Quick Review #56: Ryoujin no ono | Mio Kitchen

Title: Ryoujin no ono / 両刃の斧Rating: 7 / 10Recommended for: Those who like thought-provoking but slow-paced suspense stories…

49 menit ago

Scincidae) from the Serra da Neve Inselberg, southwestern Angola | Mio Kitchen

 Panaspis ericae   Marques, Parrinha, Lopes-Lima, Tiutenko, Bauer & Ceríaco, 2024photos by Arthur Tiutenko. AbstractFour species of the…

1 jam ago

Megophryidae) confirms underestimated diversity in the Gaoligong Mountains, with the description of A New Species | Mio Kitchen

 Xenophrys yingjiangensis Wu, Yu, Chen & Che,  in Wu, Yu, Chen, Kilunda, Zhang, Zuo, Zuo, Duan et Che,…

1 jam ago

Sukina Otoko to Wakaretai (2024) – 07+08 SUBTITLE INDONESIA | Mio Kitchen

Kembali lagi bersama Wibusubs dalam garapan dorama baru musim semi! Ini dia dorama musim semi…

3 jam ago

[Paleontology • 2024] Jurassic Fossil Juvenile reveals prolonged Life History in early Mammals | Mio Kitchen

AbstractLiving mammal groups exhibit rapid juvenile growth with a cessation of growth in adulthood. Understanding…

5 jam ago

Species New to Science: Limnonectes | Mio Kitchen

Red circles on the map represent genetic sampling localities for Limnonectes cassiopeia, new species, blue diamonds…

6 jam ago